aprilia nia ardiyanti. javanese girl, chocolate lover, vintage lover, big nose

lima menit untuk lima tahun #pemilu #2014 #indonesia

sekitar tahun 1994. kami liburan di dieng. susah banget cari foto bareng berlima waktu aku sama mbak-mbakku masih kecil. yang pakai topi biru itu bapak. waktu itu aku inget banget ngeliat pertama dan terakhir kalinya bapak ngerokok. bapak dulu waktu kerja emang sibuk banget, berangkat pagi pulang malem, hobinya rapat di kantor (hampir sama kayak aku) dan itu yang ngebuat kita dulu deket sama ibu. tapi bapak dulu rajin banget ngajak anak-anak sama ponakannya buat liburan walaupun cuma sehari.

sekitar tahun 1994. kita sekeluarga lagi liburan ke dieng sama temen-temen kantornya bapak. ini kayaknya yang motoin bapak deh. kelihatan banget kalo kita ber3 waktu kecil, mommy little girls banget. kemana-mana nempel ibu. ini tumben banget aku diajakin piknik, sebelum-sebelumnya gak pernah! ibu kalo piknik pasti ngajakin dua mbakku, akunya pasti piknik sama simbah di rumah.

sekitar tahun 1995an. ini foto sama mbakku yang pertama (Ika). kita beda 10 tahun, waktu itu mbakku masih SMP. banyak yang bilang aku mirip sama dia, udah item, keriting juga. dia memang lebih galak dari kita bertiga. aku sama dia dulu jarang berantem, beda sama sekarang, gara-gara ngeyel, aku mesti kena marah sama dia. dia yang sering marah kalo aku pulang malem dan dia yang ngejar-ngejar aku buat cepet lulus, bukannya sibuk bikin film. emang aku jarang curhat sama dia, tapi kalo ada barang-barang baru dan bagus pasti ceritanya kedia biar dibeliin

sekitar tahun 1997an. pose sok malu-malu sebelum bobok sama si mbak ku yang kedua (Fenty). ini kita berdua lagi akur, biasanya kalo lagi sebel, aku sering mukulin mbakku sampai dia nangis. tapi kalo sekarang gak pernah berantem sampai nangis, paling cuma diem-dieman doang sok gak butuh satu sama lain. walaupun beda 5 tahun, dulu ibu pasti nyariin baju yang sama atau hampir sama buat kita, kayak piyama yang lagi kita pake, trus abis mandi sore, kita juga diwajibin pake piyama walaupun belom mau bobok.

9 juli 1997, seneng banget ditemenin ibu maju ke panggung buat foto bareng lumba-lumba sama anjing laut. saking senengnya ditemenin ibu, bau amisnya gak kerasa.

"emang nggak kerasa kalo umurnya nambah, yang kerasa nambah itu tanggungjawab sama beban hidupnya"

lia, 22 th

aaaa terharuu, makasih sociii aku :*
semangat buat @theclaudy @diannku yang mengucapkan selamat ulang tahun langsung dari lokasi suting gayuh lintang
tengkyuh buat teman seperjuangan nungguin dosbing @angelinadelly yang ada di hutan babarsari
nuhun buat @feminats
teman kepoers yang ada di blok mahakam ring 1 balikpapan
dan tak lupa @nastasyanastata yang sering mintain duit kas bosnya di General Affair and Communication Angkasa Pura I

"But I love you
so much more
than just to the moon
and back."

(via sensitizes)

kemarin, aku ketemu sama temenku, dan dia cerita tentang orang yang selama ini selalu dia kasih perhatian, yang kemana aja selalu dia anter, yang waktu sakit jam 2 pagi dia bela-belain dateng buat nemenin. 

dia tanya, “ada alasan ga sih kenapa aku harus pertahanin dia?”

"kalau deket sama orang tua, deket sama kakak-adekku, bisa ngasih aku perhatian itu bukan alesan kan? menurutku setiap orang wajar kalau ngelakuin itu."

bener juga sih, semua orang bisa ngelakuin itu, dan itu wajar. itu bukan hal yang begitu spesial buat jadi alesan utama harus mempertahanin orang